Olahraga yang Menyenangkan

Ready to bike to workJATIBENING – Jumat ini merupakan hari yang menyenangkan. Ya, ini hari pertama mengayuh sepeda sampai ke kantor di Kayu Putih Jakarta. Jarak yang ditempuh tidak terlalu jauh ternyata, hanya 17 km dengan waktu tempuh 1 jam 11 menit. Maklum, pemula, jadi nggowes sekedarnya yang penting sampai, hehehe..

Awal dari kegiatan bersepeda ini dimulai sebulan yang lalu, saat aku sudah hampir jenuh berolahraga jalan kaki ba’da subuh. Walaupun berjalan kaki akan membakar kalori lebih banyak dibanding bersepeda untuk waktu tempuh yang sama, namun bersepeda memberikan suatu pengalaman baru dengan nikmat yang luar biasa.

Amri, seorang kawan milis yang sukses meracuniku untuk memasuki olahraga ini mengucapkan ‘selamat datang di olah raga yang menyenangkan‘. Tak salah memang, dengan bersepeda yang mana jarak tempuh kita bisa lebih jauh dibanding berjalan kaki, otomatis memberikan ruang ekspedisi yang lebih menarik dan penuh pengalaman baru.

Apalagi ditunjang dengan suatu alat yang berfungsi untuk mencatat segala aktifitas olahraga di luar ruang seperti Run.GPS dengan portalnya Run.GPS Community Server, makin menambah semangat untuk terus meningkatkan diri melawan batas tubuh ini. Setiap kali memulai trip baru, seolah ingin menjelajahi tempat lain yang belum pernah dijamah sebelumnya, sehingga tak heran bila makin hari jarak tempuh bisa semakin jauh tiap pekannya.

Seperti beberapa pekan lalu, saat mengunjungi rumah adikku di Komplek Grand Wisata Tambun. Setelah malamnya mengukur jarak terpendek dari rumah ke Grand Wisata dengan Nusamap, ternyata jaraknya hanya sekitar 17 km saja yang akhirnya menguatkanku untuk mengayuh sepeda ke sana keesokan harinya. Alhasil, kunjungan mendadak itu membuat adikku terkejut, tidak menyangka kakaknya akan datang dengan naik sepeda 🙂

Sejatinya, istri tercinta juga aku ajak bersepeda. Saat memulai olah raga ini, kami memang sengaja membeli 2 buah sepeda yang diniatkan untuk bersepeda bersama-sama di hari libur. Namun karena akhir-akhir ini pada hari Sabtu dan Ahad ia ada kegiatan mengaji akhirnya sepedanya pun teronggok di garasi, memelas minta digowes.. 🙂

Jadi, untuk pekerja yang banyakan duduk dowang di kantor, kenapa ‘gak memulai sesuatu yang baru dan menyehatkan tiap harinya? Badan insyaAllah akan lebih segar dan bugar. Apalagi bila menggunakan sepeda untuk pergi ke kantor, di jaman BBM yang makin mahal ini bersepeda adalah suatu jawaban cerdas yang juga menyenangkan. Info lengkap tentang olahraga yang menyenangkan ini bisa dimulai dari situs Bike To Work Indonesia.

‘Makasih untuk BeGe juga yang udah ikut milihin ‘pedah’..

Yuk, ah.. nggowes lagi..

12 pemikiran pada “Olahraga yang Menyenangkan

  1. Agak terkejut ketika sampai di kantor tidak menemukan mobil p oyi seperti biasanya.
    Ternyata beliau naik sepeda ke kantor 😉
    Selamat olah raga pak…
    SEMANGAT!

    n_n

    hehehehe, terima kasih ibu iis atas supportnya. maklum, kalau duduk terus seharian bisa tambah buncit ntar perutnya, hehehe..

  2. Suer Kang, you are a whole lot thinner than I thought!
    Alhamdulillah, senangnya punya teman yang seiman dan sehobby 🙂

    suwun pak.. hehehe, lot skinner? ah yang bo’ong? 🙂
    eh, senin pagi dapat kabar sampeyan kecelakaan, itu benar pak amri sampeyan yg ketua b2w yogya? kalau iya, turut berduka ya bro.. cepat sembuh!

  3. Ass..Wr Wb..

    Mas Oyi tercinta keren bgt dengan tunggangan barunya, makin cakep aja pak haji ini,btw kayaknya lebih mahalan naik sepeda drpd bawa mobil krn kalo di hitung2 perjalanan 17 km x 2 utk pulang-pergi pak haji ini bisa mengkonsumsi 14 botol aqua ukuran 1 litter, kl 1 botol aqua di asumsikan seharga Rp.4000 berarti = Rp. 56.000 /hari. trus ada satu lg pertanyaan gimana kalo jemput istri ke BI ? apa ada tambahan pedal dibelakang untuk boncengan. heheheee…

    NB.
    Kapan2 makan di McD Arion lg yukkk..

    Secret Admirer

    Xoxo

    hahahaha.. keren dari hongkong? 😛
    untuk aqua 1,5 liter mah kaga pakai beli.. isi dari rumah lalu diisi ulang di kantor, hehehehe.. hemat bbm bro, seminggu 2 kali udah lumayan tuh..
    bini, dengan segala keridhaannya, naik omprengan pulang pergi kantor, hahaha..

    btw, sapa nih ya, yg pernah makan mcd bareng di arion mah si agnes dan rahmat..
    kapan mau traktir? 😛

    thx bro..

  4. benar, pak, bersepeda itu olahraga menyenangkan.

    jadi ingat jaman di bontang dulu. ternyata wkt itu aku dikenal “cewek bersepeda” ya. sudah ada 5 org dari masa lalu yang tanya “sekarang masih suka bersepeda, nggak” … ternyata oh ternyata.

    sayangnya sekarang malah nggak pernah bersepeda lagi. padahal tempat aku tinggal nyaman banget buat bersepeda ria, sampai ada jalur khususnya yg tentunya bebas angkot, motor dan bajaj.

    siplah, tak dukung aksi bersepeda rianya, pak.

    halo ibu!
    maaf baru bisa reply, lagi banyak kesibukan dan keasyikan berlibur di bontang, hahahaha..
    ini aku masih di bontang, yang betapa menggiurkan sekali jalanan di komplek kita dulu.. jalanan begitu lebar, mulus dan .. masih saja sepi! hehehehe.. sayang omku tidak punya sepeda disini jadi hanya bisa membayangkan saja kenikmatan bersepeda di komplek PT Badak ini.

    soal dirimu yang bersepeda, maaf bu, aku mengenalmu sebagai judoka, hahaha, bukan atlit sepeda. ya sok atuh, di tempat yang mempunyai fasilitas mewah -baru sekedar lip service dari gubernur DKI yang baru- jalur sepeda adalah impian yang entah kapan terwujud di ibukota ini. kalau lihat di tipi-tipi mah banyak kan orang2 yang bersepeda di eropa sana? nunggu apalagi? hehehe..

    ok, merci beacoup dukungannya ya bu.. yuk kita nggowes! 🙂

  5. Gaya oiii…udah kuyus ni sekarang berkat naik sepeda kelilingliling kota hehehe….
    Kacian deh sepedanya kalo gitu om Oyi kok tega amat si bawa jauh2 berat atuhhh hihihiiii..

    Aku dukung bersepedanya Om Oyi!!!!
    Tetep semangat ya jangan berhenti naik sepeda terus ke kantornya ya Om …. berapa kilo ya Om dari rmh ke kantor pp ?

    hehehe, makasih tante mieske..
    sepeda polygon itu sudah didesain untuk dengan enteng menahan beban tubuh yang [sekarang] hanya 76,5 kg. padahal awal bersepeda berat tubuh adalah 83kg. lumayan kan hasilnya? 🙂

    terima kasih dukungannya nte.. tapi kok gak dibaca sih jarak tempuh rumah ke kantor? hehehe.. jarak rata-rata adalah 17 km. kadang kalau pengan jauhan dikit bisa 21 km. sepekan 2 kali jadi minimal 34 km x 2 tiap pekan.

  6. Assalammualaikum wr wb,

    Saya seh nggak terlalu heran/terkejut kalau pak haji kita ini naik sepeda, yang saya heran kalau sepedanya naikin pak haji nah itu baru aneh abisss…!!!.

    Selamat ya pak haji, Insya Allah saya bisa ngikuti jejak pak haji yang sudah mulai kelihatan ok badannya hmmm.

    Bisa tolong di chekin nggak kalau jarak tempuh dari rumah ane ke German Schol berapa jauh danke

    wa’alaikumussalam,
    syukron um iwan.. ayo dong bersepeda, kan sudah ane hitungin tuh. gak jauh lah, cuma 24 km sekali jalan.. pulang pergi cuma 50km. sepekan dua kali wae lah, biar badan sexy-an dikit, hahaha..

  7. ck..ck..ck salut deh Bi, kirain kemarin ngomong2 sepedahan baru seputaran jt beniing doang ternyata sdh merambah ke jakarta rupanya. padahal aku baru mikir2 gimana ya kalo sepedahan ke kantor (tiap pagi selalu lihat 2 org yg sama pake sepedah di halim dan kantornya kayaknya ga jauh dari kantorku karena pasti ketemu lagi di semanggi)trus itu kiloan turun karena sepedahan ato campur yg laen? terusin Bi, kapan2 tak temenin. btw dari rumahku ke semanggi brp kilo ya?

    syukron pak haji.. latihannya memang di jatibening, sebulan lah keliling2 ba’da subuh. setiap pagi 8 km-10km. setelah dirasa stamina mencukupi, baru deh merambah jalan raya.
    ane sudah cek, dari jl pekalongan ke wisma gkbi [dekat kan ya?] memakai parameter jalan bersepeda di igo myway 2006 jarak tempuh 26 km kang. yaa, 1.5 jam lah hehehe..
    gimana, berani terima tantangan? yukkkk..

  8. 26 km ! tu kan sekali jalan, kalo x 2 jadi 52 km weleh..weleh…siap sih cuman ngeri dengkul ini mogok jek !(ngikut iklan)antum 17 km latihannya sebulan tiap hari ya.ya…istriku udah nyindir dan ngomporin terus nih, “tuh lihat pak oyi..masa ga bisa, ga sayang sepeda berubah warna?” kena debu maksud doski. ntar Bi, kalo udah siap lahir bathin ane temenin deh nggowesnya.

    hehehe.. emang kalau dilihat angkanya sih jauh.. tapi kan sambil diresapi perjalanannya kang, hahaha..

    libur rabu kemarin ane ke rumah adik di fatmawati. di gps terukur 23,7 km.. lumayan ngos-ngosan karena kontur jalannya naik turun di tb simatupang hehehe. perjalanan 1 jam 23 menit. kalau tiap hari kaya gitu emang capek rasanya, tapi kalau cuma 2-3 kali sepekan insyaAllah enteng dah, apalagi kalau ada teman serombongan.

    sok atuh kang, biar badan lebih sehat deh jadi kalau kita pergi ke tanah suci lagi lebih kuat tawaf & sa’i nya, insyaAllah.. 🙂

  9. Aslm Mas Oyi

    Jadi terkenang masa di STM dulu, saya dari rumah sampe sekolah naik sepeda tiap hari jarknya +- 20 KM dari kelas 1 ampe 3. Bener2 olahraga yang menyenangkan mas plus hemat uang he he 🙂 .

    thanks
    Wassalam …

    wa’alaikumussalam dadi,

    wah, mantap dong ya..
    bike2school udah dari dulu, berarti sekarang lebih mudah lagi memulai untuk bekerja dengan naik sepeda.. mantap!
    jazakallah sudah mampir dimari yak..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s